Friday, May 14, 2010

Bila tiba detik itu… 3

Diam tak diam sudah hampir setahun mereka bergelar suami isteri. Kehidupan mereka bak warna pelangi. Ternyata percintaan selepas kahwin, begitu membahagiakan dan cukup indah. Tak pernah kenal sebelumnya tidak bermakna mereka tidak boleh mencipta bahagia.

Biar bergelar suri rumah sepenuh masa, Nuril tidak pernah berasa bosan. Masanya diisi dengan berkebun dan melakukan kerja rumah. Hasilnya laman yang dulunya hanya ditumbuhi rumput dan sebatang pokok mangga, kini sudah kelihatan hijau redup dan menyamankan. Pelbagai pokok bunga ditanamnya. Malah terdapat kolam ikan dengan pancuran air serta gazebo untuk mereka bersantai. Pendek kata rumah Sadiq yang dulu tampak gersang kini sudah pun kelihatan subur menghijau, sesubur cinta mereka berdua.

Dua bulan lepas Sadiq membelikan sebuah kereta Honda Jazz, untuk isterinya. Senang katanya kalau ada keperluan mendesak. Tambahan, Nuril mengikut kelas pengajian untuk kaum ibu di taman perumahan mereka setiap hari Khamis. Tentu lebih mudah untuk ke sana dengan kenderaan sendiri. Dia bersyukur kerana Sadiq tidak mengongkong malah memberi galakan untuknya. Bertambah juga ilmu dan bekalan untuk kembali ke ‘sana’ nanti.

Seperti biasa, selepas solat Asar Nuril akan ke dapur menyiapkan hidangan makan malam. Itulah rutin sehariannya, kecuali kalau Sadiq menelefon memberitahu rancangannya untuk mereka berdua.

Tak sampai sejam, dia sudahpun menyiapkan masak lemak cili api ketam, sayur campur dan cencaru goreng berlada. Cukuplah untuk mereka makan berdua. Bahkan seringkali juga lauk di sebelah malam dijadikan hidangan tengaharinya, sementelah suaminya itu jarang balik makan tengahari di rumah. Kuih seri muka yang dimasak tengahari tadi juga sudah siap dipotong. Hanya menunggu suaminya tiba.

Baru sahaja selesai membancuh nescafe kesukaan suaminya, terdengar salam diberi. Pastinya Sadiq sudah pulang. Belum sempat dia ke depan, suaminya sudah terjengul di ruang dapur. Ternyata si suami sudah pun menanggalkan tali leher dan stokin. Lengan kemeja juga sudah terlipat hingga ke siku.

“Hai sayang! Baru siap masak ke?” Sadiq bertanya sambil menyambut huluran tangan si isteri. Memang menjadi rutin isterinya itu, akan mengucup tangannya sebelum dan setelah dia pulang dari kerja. Lalu seperti biasa ciuman diberikan di pipi isterinya itu.

“A’ah bang. Abang duduk dulu, basahkan tekak,” ujarnya sambil menghulurkan secawan nescafe. Kemudian dihidangkan pula sepiring kuih seri muka serta segelas air sejuk. Siap dengan semangkuk air basuh tangan.

“Sayang tak minum sama?” Sadiq yang sudah pun melabuhkan punggung di kerusi bersuara apabila dilihatnya Nuril masih lagi sibuk menyusun peralatan di dapur basah.

“Sekejap je bang..Nuril duduk lah ni..” balasnya berjalan kembali semula ke meja makan. Lalu ditarik kerusi bersebelahan suaminya dan dilabuhkan punggung di situ.

“Hmm..sedap kuih nih, sayang masak ke?”

“Iyelah…Nuril tahu kuih kesukaan abangkan? Tapi jangan makan banyak sangat, nanti terlampau kenyang tak boleh pula makan malam lepas maghrib nanti.”

“Sayang masak lauk apa hari ni?”

“Masak lemak cili api ketam.”

“Hmm..wah! Itu pun lauk kegemaran abang jugak tu..Macam ni bertambah boroilah perut abang,” ujar Sadiq sambil ketawa. Memang dia cukup serasi dengan air tangan isterinya itu. Segala yang dimasak isterinya itu kena sahaja dengan seleranya. Terasa badannya juga sudah sedikit berisi.

“Isk abang ni. Sebab tu kalau makan kunyah dulu empat puluh kali sebelum telan. Kemudian jangan terus minum air lepas makan. Barulah body abang maintain, kan rasulullah s.a.w dah ajar cara makan yang betul,” sengaja dia ingin menyakat suaminya itu.

“Iyela, iyelah…isteri abang ni bijak!” ujarnya sambil mencuci tangan. Cukup dua potong kuih seri muka dimakannya.

“Abang dah solat Asar?” tanya Nuril sambil tangannya mengumpulkan cawan dan piring yang sudah digunakan.

“Dah yang. Abang naik atas dulu nak rehat kejap dan mandi. Nanti kita jemaah Maghrib sama-sama,” ujar Sadiq sambil berlalu ke atas.

Faham sangat dia dengan rutin si suami, kalau tidak ke surau. Walaupun tidaklah ke surau tiap-tiap malam, namun dia bersyukur kerana dalam seminggu tiga atau empat kali suaminya itu akan pasti berjemaah bersama kariah tempat tinggal mereka. Sebaik sahaja selesai berkemas, dia terus ke tingkat atas untuk bersiap-siap

******
Sesudah makan malam dan mengerjakan solat Isyak, mereka berdua duduk di ruang tamu. Sadiq mencapai remote controller. Faham benar Nuril rancangan kesukaan suaminya. Apa lagi kalau bukan channel Astro Awani. Memang perbincangan pelbagai isu di channel tersebut sangat menarik.

Nuril, sebagaimana malam-malam sebelumnya, pasti akan menghabiskan masa bersantai berdua begitu dengan membaca. Tidak kira novel, buku motivasi atau buku agama, asalkan bahan bacaan. Mujur juga mereka berkongsi minat yang sama, justeru banyak buku-buku suaminya yang boleh dibaca. Dan semenjak berkahwin koleksi suaminya juga semakin bertambah, malah pelbagai genre buku termasuk novel kesukaan Nuril dibelinya
Memang kadang kala tinggal berdua terasa juga sunyinya. Alangkah baiknya kalau rumah mereka ini riuh dengan suara tangis anak kecil. Namun, mereka masih belum lagi dikurniakan zuriat walaupun sudah hampir setahun bergelar suami isteri. Memanglah anak itu pengikat kasih namun, kalau masih belum rezeki, mau diapakan? Tanpa sedar, terlepas keluhan kecil dari bibir Nuril.

Sadiq yang tadinya leka menonton, berpaling ke arah si isteri yang duduk di sebelahnya.

“Kenapa mengeluh yang? Tak baik tau!” ujarnya mengusik si isteri.

Nuril tetap mendiamkan diri. Buku di tangan tidak lagi menarik perhatiannya. Menyedari kelainan isterinya, Sadiq meraih bahu isterinya itu. Lalu disandarkan kepala isterinya itu ke dadanya.

“Hmm..kenapa ni yang? Cuba cerita dengan abang,” ujarnya lembut memujuk.

Entah mengapa mendengar nada lembut si suami menyebabkan dirinya terasa sebak. Tidak semena-mena air matanya menitis di pipi.

Dear..kenapa ni? Abang ada buat salah ke? Abang ada kecilkan hati sayang ke?” dia masih lagi sabar memujuk si isteri yang kini telah tersedu-sedan.

Nuril segera membetulkan duduknya dan menyapu air mata di pipi. Lalu senyuman dilemparkan kepada suami

“Takdelah, just silly of me.., entah kenapa rasa sayu tiba-tiba..really silly!”

“Takpe, share with me dear.. mesti ada something ni. Takkan sayang sedih kot pasal perbincangan ringgit Malaysia makin kukuh tadi tu,” sengaja dia mahu mengusik isterinya itu, agar kesedihan yang masih terlukis di wajah itu hilang.

“Hahaha..apalah abang ni!” Nuril tidak mampu menahan tawa dengan lawak ‘bodoh’ suaminya itu.

“Abang.. abang tak rasa sunyi ke kita tinggal berdua saja?”

Sadiq sudah faham arah bicara isterinya itu. Tentulah soal anak yang membuatkan isterinya itu bersedih.

“Sayang, belum rezeki kita lagi, nak buat macam mana kan? Sabarlah… insya-Allah sampai masanya Allah akan hantar juga untuk kita,” pujuknya lembut.

Dia sedar anak itu anugerah Allah kepada sesiapa yang dipilih-Nya. Namun, entah mengapa hatinya terasa hiba mengingatkan dirinya yang masih belum terpilih untuk menjadi seorang ibu.

Iye, dia mesti memujuk hatinya supaya bersabar. Orang yang beriman itu ialah orang yang tahan diuji. Dan ujian buatnya, dia masih belum dikurniakan zuriat.

2 comments:

Nuril Bahanudin said...

Rse mcm diri sndiri plak tmasuk dlm cite ni..
ekekehz..
btw nice story sis,
I kena bce dr awl nih..

UotN said...

nuril..

tak rugi pinjam nama nuril..!!!