Thursday, May 13, 2010

Bila tiba detik itu 2

Sudah seminggu mereka bergelar suami isteri. Kenduri sudah selesai di kedua-dua belah pihak. Dalam masa singkat itu, banyak juga yang saling mereka pelajari. Memanglah seminggu sangat singkat untuk mengenali hati budi. Juga rahsia yang tersimpan di hati masing-masing. Namun bagi Nuril, dia menyerahkan segalanya kepada takdir. Meletakkan kepercayaan buat insan bergelar suami. Bertawakal dan redha dengan jodoh ketentuan Ilahi.

Bagi Sadiq pula, segala kenangan lama cuba dihapuskan demi menunaikan harapan ibu dan ayah. Biarlah Nuril tidak tahu, pengorbanan yang terpaksa dibuat demi kasihnya terhadap kedua insan yang melahirkan dirinya ke dunia. Biarpun dalam hatinya pernah terukir sebuah nama yang diimpikan untuk mencipta bahagia bersama. Demi ibu dan ayah tercinta, dia rela melupakan si dia. Ternyata pilihan hatinya bukan pilihan hati ibu dan ayah. Mujurlah tak pernah terluah di mulutnya janji untuk sehidup semati dengan si dia. Tapi dia pasti biar tak terucap kasihnya, si dia seolah-olah mengerti. Justeru, dia tidak berkecil hati si dia tidak muncul di hari bahagianya.

Biarlah dia belajar menyemai kasih untuk wanita yang bergelar isteri itu. Tiada cacat celanya pun seorang Nuril. Malah seminggu yang dilalui bersama, seakan tumbuh perasaan lain di hatinya. Mungkin bagi sesetengah orang, bagaimana mungkin menyemai kasih kalau cinta tak dikongsi bersama. Sebantal tapi berlainan mimpi.

Namun baginya, andai tergalas sudah gelaran suami di bahunya, maka terpikul sudah tanggungjawab tersebut. Cinta tidak semestinya bersatu. Cinta boleh dipupuk. Sementelah isteri yang dinikahi begitu tulus menyerahkan diri demi sebuah ikatan yang dilafaz bersaksikan Ilahi!.

Persetujuan bersama dicapai, sehabis cuti perkahwinan Nuril akan mengikutnya ke bandar. Tinggal bersamanya menjadi suri rumah sepenuh masa. Sementelah isteri itu cuma bekerja di tadika di kampungnya. Dengan pendapatannya, rasanya sudah cukup untuk menanggung seorang isteri dan lima orang anak sekali pun! Biarlah isteri itu berkhidmat di dalam rumah tangga mereka. Tak rugi ilmu yang dimiliki, akan berguna untuk mendidik si kecil yang bakal lahir menyeri rumah tangga mereka nanti. Ibu yang berpendidikan tinggi akan dapat mendidik anak lebih baik lagi, mudah-mudahan.

“Nuril, insya-Allah esok kita balik ke rumah abang. Isnin abang dah mula kerja. Elok juga kita balik awal sikit. Boleh menyiapkan keperluan kita seadanya,” ujarnya malam itu kepada si isteri.

“Hmm..Nuril ikut aje bang. Abang dah bagi tahu mak dan ayah? Umi dengan abi?” wajah suami yang sedang berbaring santai di katil direnung lembut. Tangannya masih lagi melipat kain baju mereka berdua.

“Dah. Jom abang tolong Nuril kemas pakaian,” Sadiq menjawab sambil terus bingkas bangun dari pembaringannya.
Beg pakaian yang sederhana besar dikeluarkan dari bawah katil. Seketika kemudian, dengan dibantu suami, Nuril mula mengemaskan pakaiannya. Terasa sayu pula untuk dia meninggalkan rumah yang sudah sekian lama menjadi tempat dirinya berlindung. Rumah di mana dia dibesarkan dengan penuh kasih sayang oleh paklong dan maklongnya.

Tak sedar air mata berlinang di pipi. Tersentak apabila jemari suami menyeka mutiara jernih tersebut. Lantas kepalanya dibawa ke dada suaminya dan tangisannya pecah di situ.

******
Pagi itu, mereka sudah bersiap-siap dari awal lagi. Beg pakaian sudah dibawa ke ruang tamu. Mak masih lagi sibuk menyediakan sarapan di dapur. Kak Sakinah juga ada bersama mak. Awal lagi Kak Sakinah sudah tiba di rumah mak, kerana tahu Nuril akan berangkat ke Kuala Lumpur hari ini.

Semerbak bau nasi lemak kukus mak yang memang terkenal sedap itu memenuhi deria baunya. Lalu segera Nuril masuk ke ruang dapur melihat apa-apa yang boleh ditolong. Dilihatnya Sakinah sedang memotong timun dan telur rebus.

“Sorang aje kak? Mana anak-anak dengan Abang Razman?” ujarnya sambil menghampiri ibu yang masih lagi memasak.

“Razif ada kelas tambahan. Rashid ikut abang Man kamu keluar. Ada hal. Kejap lagi dorang baliklah,” Sakinah menjawab sambil tangannya lincah memasukkan hirisan timun dan telur ke dalam piring.

“Ada apa yang tak siap lagi mak?” tangan Nuril sudah berlingkar di pinggang si ibu yang sedang mengacau sambal ikan bilis.

“Takde apa dah. Semua dah siap. Kak Inah dah tolong dah tadi. Nuril siapkan pinggan aje kat meja. Kejap lagi siaplah sambal ni, boleh angkat dah.”

“Ayah tak balik dari surau lagi mak?” Nuril bersuara sambil mencapai pinggan dan cawan.

“Kejap lagi sampailah tu. Ayah kamu kata nak singgah ke rumah Pak Imam Salleh,” Hajah Som sudah pun mematikan api dapur. Sambal tumis yang semerbak baunya itu dikaup dan dimasukkan ke dalam mangkuk.

Seketika terdengar salam diberi di pintu dapur. Tahu dia, Haji Ishak, suaminya sudah pulang. Di belakang suaminya, kelihatan Razman dan anaknya Rashid. Nampaknya semua sudah ada. Hidangan nasi lemak juga sudah siap terhidang bersama seteko teh di meja makan.

“Nuril, panggil suami kamu. Kita dah boleh sarapan dah,” arahnya kepada Nuril yang masih lagi berdiri di meja makan.
Nuril menjengah ke ruang tamu. Kelihatan Sadiq baru saja menutup pintu depan rumah. Beg-beg pakaian di ruang tamu tidak kelihatan. Agaknya suaminya itu sudahpun memasukkan beg ke dalam kereta.

“Jom bang, kita sarapan. Semua dah ada kat dapur,” ujarnya sambil tersenyum ke arah Sadiq.

Biarpun terselit perasaan sayu di hati mereka, namun masing-masing tetap mempamerkan keceriaan di meja makan. Berbual bertanya khabar dan bercerita kisah anak cucu.

“Pukul berapa nak bertolak Sadiq?” tiba-tiba Hj Ishak bersuara ke arah menantunya yang sudah pun menghabiskan nasi lemak di pinggan.

“Ingat lepas sarapan ni nak terus bertolak ayah. Kalau lambat bergerak, lambat pulak sampai nanti,” balas Sadiq setelah meneguk teh di cawannya.

“Hmm.. elok lah tu. Sekarang ni petang-petang hujan, bimbang pulak jalan licin. Ha! Adik, kamu tu cepat sikit makan dan bersiap.”

“Eh, abang aji ni..biarlah budak tu nak makan kenyang-kenyang,” Hajah Som bersuara tidak puas hati dengan arahan suaminya.

“Tambah lagi Sadiq. Nanti tak payah dah nak berhenti makan kat jalan,” arahnya kepada si menantu pula.

“Dah kenyang mak, sedap nasi lemak nih! Dua kali dah saya tambah,” balasnya sambil melemparkan senyum ke arah Hajah Som.

Nuril yang sudahpun menghabiskan nasi lemaknya segera bangun mengutip pinggan-pinggan kosong untuk dibawa ke singki.

“Tinggalkan saja pinggan tu Adik. Nanti Kak Inah cuci dan kemaskan dapur. Adik pergilah bersiap,” Sakinah bersuara apabila melihat Nuril yang berdiri di singki.

‘A’ah, tinggalkan je Adik. Jom kita semua ke depan,” Haji Ishak pula bersuara memberi arahan.

Seketika kemudian mereka kembali semua sudahpun berkumpul di hadapan garaj. Sadiq menghidupkan enjin kereta Toyata Camrynya dan kemudian mendapatkan keluarga mentuanya.

“Ayah, mak, abang, kakak, kami pergi dulu ye,” ujarnya sambil bersalam dengan Haji Ishak dan Razman.

“Sadiq, ayah serahkan Nuril dalam jagaan kamu. Kamu didik dan bentuklah dia jadi isteri yang solehah. Kalau suatu hari kamu rasa dia tidak lagi membahagiakan kamu, kamu serahkanlah dia dengan cara baik pada ayah,”

Sadiq hanya mampu menganggukkan kepalanya. Nuril memeluk erat Hajah Som. Kemudian diikuti Haji Ishak dan Sakinah.

“Adik dengar dan patuh cakap Sadiq selagi dia tidak suruh buat benda yang Allah larang. Redha Allah bila suami redha! Jaga diri Adik dan rumah tangga Adik baik-baik. Mak dan ayah tak ada harta nak bekalkan untuk Adik. Hanya doa dan nasihat saja mak dan ayah boleh beri,” Hajah Som sudah tidak dapat menahan air matanya. Biarpun Nuril cuma anak saudara suaminya tapi tangannyalah menyuap nasi di mulut Nuril sejak anak itu masih kecil. Nuril bagaikan anak yang lahir dari rahimnya sendiri.

Nuril sudah teresak-esak dalam pelukan Hajah Som.

“Som, sudahlah tu. Insya-Allah Sadiq akan jaga Adik dengan baik. Sudahlah tu.. budak-budak ni kalau lambat bergeraknya lambat pula sampainya,” Haji Ishak cuba menenangkan keadaan.

Hajah Som segera meleraikan pelukan sambil tangannya menyapu air mata di pipi Nuril. Sadiq yang melihat terus bersuara meminta izin untuk berlalu.

“Mak, ayah kami pergi dulu ye,” ujarnya sambil menggengam jemari Nuril.

“Iyelah.. hati-hati memandu. Jangan laju sangat. Dah sampai nanti jangan lupa telefon mak dan ayah,” ujar Haji Ishak setelah kedua-dua anak menantunya masuk ke dalam kereta.

Tidak lama kemudian kenderaan yang membawa pasangan pengantin baru itu tidak lagi meluncur laju ke destinasi

**************

Jam sudah menunjukkan ke angka 5. Kereta yang dipandu Sadiq memasuki sebuah rumah teres dua tingkat. Nuril masih lagi terlena di tempat duduk sebelah.

“Nuril.. bangun. Kita dah sampai,” perlahan dia mengejutkan isterinya yang terlena.

Nuril membuka mata apabila dirasakan bahunya digoyang lembut.

“Eh! Dah sampai ke bang? Maaflah Nuril tertidur,” ujar sambil memerhati sekeliling kawasan rumah Sadiq. Kawasan rumah yang terletak di corner lot itu tampak kemas.

“Takpe, abang tahu Nuril penat. Jom keluar,” Sadiq sudahpun membuka pintu kereta. Dia kemudian mengeluarkan beg-beg pakaian mereka.
Seketika kemudian, dia membuka kunci grill dan kemudian menarik pintu gelongsor. Tangan Nuril dicapai lalu menarik isterinya masuk.

“Ni lah rumah kita. Harap Nuril selesa,” ujarnya sambil meletakkan beg pakaian di tepi sofa.

Nuril memerhatikan sekekeliling ruang tamu tersebut. Lapang dan kemas susun aturnya. Ternyata suaminya seorang yang mementingkan kekemasan.

“Banyak lagi perabot yang belum lengkap. Laman tu pun masih perlu dikemaskan. Lepas ni Nuril buatlah apa yang patut ye,” ujar Sadiq sambil melabukan punggung di atas sofa. Setelah sekian lama barulah terasa letih. Cuma sekali sahaja dia berhenti di kawasan rehat Sg. Perak, untuk solat jamak Zuhur dan Asar.

Nuril masih lagi leka memerhatikan ruang tamu dan ruang makan rumah tersebut. Langkahnya kemudian dihala ke bahagian dapur. Rumah di tingkat bawah ada ruang tamu, ruang rehat, ruang makan, dapur basah dan kering dan juga sebuah bilik. Memang luas rumah suaminya. Dan di sinilah dia akan memulakan hidupnya sebagai isteri kepada Mohd Sadiq.

Berpatah balik ke ruang tamu, dilihatnya suaminya sudah terlena. Nak dikejutkan terasa kasihan, tapi dia tahu tak elok tidur selepas Asar. Lalu perlahan-lahan dia memegang ibu jari kaki suaminya dan memanggil suaminya.

“Bang, bangunlah. Tak baik tidur nak senja ni..” namun tiada respon dari si suami.

Lalu dia duduk bersimpuh di sisi sofa dan memegang lembut bahu suami. Menggoyang perlahan sambil memanggil suaminya. Masih lagi tiada tindakbalas. Terdetik di hati untuk mengusik suaminya, lalu perlahan-lahan dia membongkokkan badan, kononnya mahu meniup telinga suami.

Namun belum sempat dia melakukannya tiba-tiba dia terasa bahunya dipaut. Sedar-sedar sudah tersembam di dada suami yang bidang itu!

“Owh.. ada hati nak usik abang ye!,” Sadiq sudah ketawa melihat wajah Nuril yang kemerahan.

“Isk, abang ni orang kejut baik-baik dia buat-buat tak sedar ye!” Dalam pada itu tangannya mula menggeletek pinggang si suami untuk melepaskan diri.

“Abang tak geli lah. Ha..biar abang pulak geletek dia!” tangan Sadiq mula bergerak ke pinggang isteri. Terjerit Nuril menahan kegelian. Sudahnya dia terbaring di atas sofa bersama suaminya. Dan bibir Sadiq akhirnya menyentuh pipi mulus isterinya…

2 comments:

sofi said...

menarik nih...

UotN said...

kak sofi...
trying hard to make it menarik, hahah